Cirebon Online

Berita Cirebon Terkini

Logo

Google




Feed



Logo

Google




Feed



Kota cirebon

Wakil Wali Kota Vaksinasi untuk Pelajar “Salah Satu Persiapan PTM”

Cirebon Online

Kota Cirebon – Vaksinasi Covid-19 untuk pelajar menjadi salah satu tahapan persiapan pembelajaran tatap muka (PTM) di Kota Cirebon. Target vaksinasi Covid-19 juga terus digenjot sehingga terbentuk kekebalan kelompok (herd immunity) di Kota Cirebon.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Wali Kota Cirebon, Dra. Hj. Eti Herawati didampingi Sekretaris Daerah (Sekda), Drs. H. Agus Mulyadi, M.Si., usai meninjau pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 di SMA Negeri 1 Kota Cirebon, Selasa, (24/8/ 2021).

“Alhamdulillah vaksinasi Covid-19 saat ini sudah menyasar pelajar SMP dan SMA di Kota Cirebon,” ujarnya.

Vaksinasi untuk pelajar ini merupakan salah satu persiapan penyelenggaraan PTM di Kota Cirebon. Sehingga kita bisa lebih tenang.
Pada kesempatan itu, Eti juga mengucapkan terima kasih atas sinergi yang baik antara kepolisian dan TNI sehingga ketersediaan vaksin Covid-19 di Kota Cirebon tiada henti. Sehingga sekarang vaksinasi Covid-19 kita sudah mencapai 52 persen.

Pemda Kota Cirebon, lanjut Eti, juga akan terus mendorong vaksinasi Covid-19 sehingga akhir tahun ini 100 persen warga sudah divaksin. “Kita akan berupaya keras untuk mencapai target itu. Sehingga herd immunity segera terbentuk di Kota Cirebon,” tuturnya.

Untuk itu, Eti juga meminta kepada masyarakat untuk mendatangi puskesmas terdekat atau pusat vaksinasi yang disiapkan sehingga bisa mendapatkan suntikan vaksin Covid-19.

Sementara itu, vaksinasi Covid-19 di SMA Negeri 1 Kota Cirebon selain menyasar pelajar juga masyarakat sekitar. “Jumlahnya sekitar 1.200 orang,” kata Sekda Kota Cirebon, Drs. H. Agus Mulyadi, M.Si.

Agus menambahkan, kenaikan data pelajar yang sudah divaksin Covid-19 terlihat lambat. Penambahannya baru sekitar 13 persen. Padahal, jumlah pelajar yang sudah divaksin lebih tinggi.

“Kemungkinan masuk ke KPC PEN ke pelayanan publik. Karena pelayanan publiknya sudah mencapai 278 persen,” terang Agus.

Untuk itu, pihaknya sudah meminta updating data sehingga bisa terjadi migrasi dari yang berumur 12 tahun ke atas bisa masuk ke pelajar. Ungkapnya (Red/*).

Spread the love

LEAVE A RESPONSE

Open chat