Tekan ODGJ Dinkes Majalengka Bentuk TPKJM

CirebonOnline

Majalengka, – Dinas Kesehatan Kabupaten Majalengka selenggarakan koordinasi lintas sektor dalam upaya Penguatan Tim Pelaksana Kesehatan Jiwa (TPKJM), kegiatan tersebut dibuka oleh Wakil Bupati Majalengka, bertempat di Meeting Room Garden Hotel. Rabu, (05/10/2022).

Turut serta menghadiri kegiatan tersebut Ketua Komisi IV DPRD Kab.Majalengka, Asda 1, Dirut RSUD Cideres, Para Camat se-Kab.Majalengka, para Kepala Puskesmas se-Kab.Majalengka serta tamu undangan lainnya.

Dalam laporannya, Kepala Dinas Kesehatan Kab.Majalengka, H.Agus Susanto, S.Sos., M.Si, menyampaikan bahwa masalah kesehatan merupakan hal yang komplek tidak hanya berbicara tentang kesehatan fisik namun kesehatan psikis juga harus menjadi perhatian bersama, menurut data laporan, adapun analogi gambaran kesehatan jiwa 1 dari 4 orang terindikasi beresiko mengalami gangguan jiwa, 1 dari 10 orang mengalami gangguan mental emosional dan 1 dari 16 orang mengalami depresi, selain itu 2 dari 1.000 orang dibuktikan mengalami resiko gangguan jiwa berat. Pelayanan kesehatan orang dengan gangguan jiwa berat merupakan standar pelayanan minimal kesehatan di Kab.Majalengka yang wajib dilaksanakan.

Dalam Penanganan Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) di Kabupaten Majalengka, Pemda Kab.Majalengka telah bekerjasama dengan Rumah Sakit Jiwa Marzuki Mahdi di Bogor, dengan kontribusi pengiriman pasien ODGJ pada kurun waktu di tahun 2021 silam telah memberangkatkan 3 sampai 4 kali pemberangkatan pasien ODGJ ke RSJ Marzuki Mahdi untuk diberikan pengobatan.

Sasaran pelayanan ODGJ berat di Kabupaten Majalengka pada tahun 2021 sejumlah 1.450 orang, dengan hasil yang dicapai dalam penanganannya dan telah diobati sejumlah 1.447 orang, sehingga pencapaian penanganan ODGJ berat di Kabupaten Majalengka pencapaiannya adalah 99.79℅. Pencapaian tersebut tentunya hasil kerja keras Dinas Kesehatan untuk mewujudkan derajat kesehatan  jiwa yang optimal sesuai dengan siklus kehidupan dengan layanan kesehatan jiwa dengan pendekatan prespektif, kuratif, preventif dan rehabilitatif.

“Dalam perjalannya adapun berbagai hambatan dalam penanganan pelayanan terhadap ODGJ di Majalengka salah satunya yaitu belum mempunyai Rumah Sakit atau ruang perawatan gangguan jiwa, namun kedepan setelah berdiskusi dengan 2 Direktur RSUD di Kabupaten Majalengka kedepannya akan menyediakan layanan perawatan kesehatan untung orang dengan gangguan jiwa tersebut,” Jelas Agus.

Masih dikatakan Kadinkes, adapun hambatan lainnya terhadap pelayanan kesehatan terhadap ODGJ khususnya gangguan jiwa berat di Kabupaten Majalengka diantaranya masalah ketersediaan obat jiwa, selain itu kondisi sosial ekonomi ODGJ dengan belum memiliki jaminan kesehatan, tidak mempunyai dokumen kependudukan dan belum mempunyai rumah singgah untuk ODGJ yang terlantar, hal-hal tersebut nantinya akan menjadi fokus tindak lanjut bersama dan koordinasi lebih optimal bersama lintas sektor atau stakeholder terkait lainnya.

Sementara itu dalam arahannya, Wakil Bupati Majalengka, Tarsono D. Mardiana, menyambut baik mengenai kegiatan koordinasi lintas sektor dalam rangka penguatan tim pelaksana kesehatan jiwa masyarakat, hal tersebut merupakan hal yang sangat strategis dan penting untuk dilakukan, mengingat segala sesuatu hal tidak mungkin dapat dikerjakan tanpa adanya kontribusi dari stakeholder lainnya. Pelayanan kesehatan terhadap masyarakat menjadi prioritas penting, untuk itu diperlukan usaha preventif dalam rangka memberikan edukasi terhadap masyarakat akan pentingnya menjaga kesehatan tidak hanya pisik saja namun kondisi psikis pun harus menjadi fokus agar masyarakat terhindar dari gangguan jiwa.

“Pada kesempatan kali ini, saya meminta kepada Puskesmas sebagai ujung tombak dalam memberikan pelayanan kesehatan di daerah harus mampu benar-benar bekerja secara optimal memberikan pelayanan kesehatan dan terus harus ditingkatkan, terlebih dengan adanya salah satu program unggulan Bupati dan Wakil Bupati di bidang pelayanan kesehatan yaitu “Puskesmas Nganjang ka Imah”, maka harus benar-benar dapat dibuktikan pelayanannya sehingga masyarakat dapat merasakan manfaatnya,” Ucap Wabup.

“Mari kita terus berkomitmen untuk saling bekerjasama dalam membangun drajat kesehatan tinggi di Kabupaten Majalengka agar masyarakat terhindar dari masalah kesehatan terkhusus masalah gangguan jiwa di Kab.Majalengka,” Pungkas Wabup

(***)

Spread the love

Tinggalkan Balasan